HOME ABOUT QISH REMINISCE GALLERY CONTACT ME

من كان لله كما يريد، كان الله له فوق ما يريد
Siapa keadaannya seperti apa yang Allah inginkan;
Allah ada baginya melampaui segala harapan.

Seronoknya Menangis.


Assalamualaikum warahmatullah..

Seronoknya menangis.. 
Seronok sangat bila dapat nangis.. Puas sangat rasa..
Alhamdulillah.. tangisan dapat mengubat..
Ubat apa tu? Rindu ke? Mabuk cinta? hehh.
Salah tuu.. tangisan keinsafan menyucikan jiwa. hee.
Tak perlu kisah sebab anda menangis.
Yang penting, luahkan segalanya melalui tangisan.
Memang puas rasa lepastu. Legaa sangat. macam qish. hihi.

Kawan nak tahu? Ada 10 jenis tangisan.. Namanya:-

1. Tangisan rahmat dan kasih sayang.
2. Tangisan takut dan bimbang.
3. Tangisan cinta dan rindu.
4. Tangisan gembira dan bahagia.
5. Tangisan putus asa.
6. Tangisan sedih.
7. Tangisan lemah dan ketidakupayaan.
8. Tangisan kemunafikan.
9. Tangisan kepalsuan.
10. Tangisan persetujuan (menangis apabila orang lain menangis).



Apa yang qish nampak dari mata berkaca qish ni.. *poyo kejap* hihi. Ramai yang salah sangka. Selalu sangat mengaitkan perilaku menangis dengan kelemahan jiwa dan simbol kekalahan, kejatuhan seseorang. Masha Allah.. Dah salah tanggapan tu awak. Sedangkan Rasulullah saw dan para sahabat pun menangis. Dari yang qish baca di Google, betapa ramai pahlawan dan sarjana Islam yang menangis dan merintih di hadapan Allah. So, don't ever put crying as the symbol of weakness and not strong person.

“..dan bahawasanya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis.” (QS An-Najm 53:43)

“Jika kamu semua mengetahui seperti apa yang aku ketahui, nescaya kamu akan banyak menangis dan sedikit tertawa.” - Sabda Rasulullah SAW.

“Tidaklah mata seseorang menitiskan air mata kecuali Allah akan mengharamkan tubuhnya dari api neraka. Dan apabila air matanya mengalir ke pipi maka wajahnya tidak akan terkotori oleh debu kehinaan, apabila seorang daripada suatu kaum menangis, maka kaum itu akan di rahmati. Tidaklah ada sesuatupun yang tak mempunyai kadar dan balasan kecuali air mata. Sesungguhnya air mata dapat memadamkan lautan api neraka.” - Sabda Rasulullah SAW.

Tangisan dan penyakit juga ada kaitan saintifiknya wahai kawan kawan.. Tahukah anda? Air mata secara biologisnya berfungsi membersihkan mata dari kekotoran dan bakteria. Air mata juga mengawal kelambapan mata. Juga air mata mengalirkan bersama kandungan racun yang tumbuh dalam tubuh badan manusia. Pendapat ini dikemukan oleh seorang pakar perubatan dari Fakulti Perubatan Universiti Kaherah, Dr Ala Syahim.

Tak perlulah qish bercakap terlalu panjang lebar.. Yang penting, jika anda mempunyai tanggapan yang salah terhadap tangisan, ubah pendirian anda itu. :) Dan buat mereka di luar sana yang sedang dirundung kesedihan atau ujian seperti yang qish alami, menangislah sepuasnya wahai sahabat.. Menangislah.. lakan la tahzan.. Setelah itu, hadapi hidup dengan keberanian, ketabahan dan yang paling penting, SENYUMLAH.. :)) Wallahualam..

QishDarleena

Sakit Itu Indah.



Assalamualaikum warahmatullah..

Terus nak tanya ni.. hmmm.
Sakit Itu Indah. yeke? -.-
Yelah tu kott. Tapi tang apa yang indahnya cik qish?
Kalau tak explain nanti cakap qish gila pula. huhu.


Dalam kesakitan teruji kesabaran, dalam perjuangan teruji keikhlasan, dalam tawakkal teruji keyakinan, dalam ukhuwah teruji ketulusan, dalam tekanan fitnah teruji keimanan. Alangkah indahnya hidup ini jika segalanya kerana Allah, kerana hanya Dialah yang memberikan sebenar-benarnya ketenangan.


"Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah; dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu dengan tenang dan sabar); dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu". - (QS At-Tagaabun 64:11)


“Dan apa jua bencana, kesakitan yang menimpa kamu, maka ia adalah daripada tangan-tangan kamu sendiri (dari perbuatan salah dan dosa) dan (dalam pada masa yang sama dikenakan bencana dan sakit itu) Allah mengampunkan sebahagian besar dosa-dosa kamu.” - (QS Asy-Syura 26:30)

Rasulullah saw bersabda: "Tidaklah sesuatu musibah yang menimpa seseorang muslim melainkan Allah menghapuskan baginya dosanya walaupun hanya dengan kesakitan akibat terkena duri." HR Al-Bukhari.

Kawan kawan.. mengurangkan dan menghilangkan rasa sakit, semua tu hanya kerja Allah SWT. Haruslah kita sedar yang hanya Allah yang menentukan segalanya.. Serahkan sepenuhnya pada Allah yang Maha Mengetahui akan segala penderitaan dan kesakitan yang kita alami. Tapi bukanlah bermakna kita hanya duduk diam dan menanti keajaiban dariNya. Berserahlah sepenuhnya kepadaNya dengan usaha dan doa ikhlas kita demi kesembuhan sesuatu penyakit yang kita tanggung.

Apa yang qish tahu melalui pembacaan qish, Allah akan hapuskan dosa pada setiap sakit yang ditahan oleh hambaNya dengan sabar dan tawakal. Darjat hambanya pada detik dia menahan sakit ditinggikan disisi Allah bila dia menerima sakitnya dengan tabah.

Tapi bukan semua orang diuji dengan benda yang sama iaitu kesakitan. Tiap manusia akan merasai ujian daripada Allah walaupun dengan cara yang berbeza. Rasa sabar dan tawakal yang ditagih ketika menahan sakit sama hebatnya dengan rasa syukur dan ketaatan yang ditagih ketika seseorang itu diuji dengan nikmat.

Sedarlah bahawa saat hambaNya paling rapat dengan Tuhan adalah ketika dia menahan sakit dan berdoa pada Tuhan. Dan saat hambaNya jauh dengan Tuhan adalah ketika dia menikmati kesihatan lalu lalai mengingati Tuhannya. Malulah kita pada orang yang sakit kerana mereka jauh lebih diredhai dan disukai oleh Allah dari kita. 

Kesimpulan yang boleh qish buat, sakit membawa banyak hikmah sebenarnya.. Bukan hanya pada yang sakit tetapi pada yang sihat di sekelilingnya juga. Buka lah mata dan hati anda untuk menerima kenyataan bahawa sakit itu adalah satu peringatan buat kita yang masih sihat ini, menguji kesabaran kita, mendekatkan diri dekat Allah dan seterusnya menguji sejauh mana ikhtiar dan usaha kita dalam mencari kesembuhan sesuatu penyakit itu. Wallahualam..

p/s; Saja nak buat perkongsian tentang sakit di petang Jumaat yang tenang ni. hmm. antara sakit hati dan sakit perut, qish lagi rela sakit perut. -.- Allahuakbar.

QishDarleena


Student's Life, So Far..


Assalamualaikum warahmatullah..

It has been a few months after myself being a first semester student of the Foundation for B.Ed (TESL) at University of Selangor and now, I've already finished my first semester there. Four months that I've gone through with a lot of new things, new environments, new experiences help me to know myself better while I'm being here. Nahh. Four subjects that I've taken during the first semester;

♥Basic English Grammar
♥Basic Writing Skills
♥Language Learning Strategies and Study Skills
♥Foundation English

Alhamdulillah.. I've successfully done my first semester at University of Selangor with exam results that might be good for me I guess. Well. Without studying and having exam while my family is in a big disaster, I still can survive to finish my exam. :') Thanks and fully praises to Allah. Alhamdulillah..

Now, I'm already in the end of my first semester break. It has been 3 weeks; 24 days being in a holiday mood that is very challenging to me. First semester holiday in university that is very sad to be gone through and I survived. In Sha Allah.. This 2nd October, I'll going back to my campus, reporting myself for the next semester and goodbye-ing Papa. :'(

Hurm. By the next second semester, there will be five subjects that I'll be study which are;

♥Listening and Speaking Skills
♥Academic Reading Skills
♥Introduction to Phonology
♥Pengajian Malaysia 
♥Pengajian Islam.

Now, I'm thinking of putting all my journals that I've done during my first semester inside this blog. As a replace for all stories that occur around me there, that I've no opportunity to tell those stories before. And Insha Allah, I'll show up many pictures of my  first semester moments at Unisel at the coming entries. My hostel, housemates, classmates and our activities there. I never share anything about my campus life since I enter Unisel few months ago. -.- And I know that it's my bad. But, Insha Allah I'll share everything after finish all the preparation to go back to campus. Remembering and recalling the moments are sweeter. teehee.


#P/s; Maaf kalau ayat tunggang langgang dan memeningkan. Saya bukan nak meriakkan diri menulis penuh dalam English. Si gadis kini sedang berlatih untuk berselang seli menggunakan English dalam penulisan di blog ini. Lecturer dah pesan, TESL student must practice English. Betul lah tu.. But as for me, practicing doesn't mean that you have to forget your mother tongue. Err.. I miss my Papa. I love my Papa.. Wassalam.


QishDarleena


Sabar Mengindahkan, Ujian Menguatkan.




"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar." - (QS Al Baqarah 2:155)


“Tidak seorang muslim pun yang ditimpa keletihan, penyakit, susah hati, sedih, disakiti orang, derita, sehingga jika sebatang duri menikamnya, kecuali Allah memadamkan dengan itu semua dosa-dosanya” - (HR al-Bukhari dan Muslim)

Belajar DIAM dari banyaknya BICARA,
Belajar SABAR dari sebuah KEMARAHAN,
Belajar KESUSAHAN dari hidup SENANG,
Belajar MENANGIS dari suatu KEBAHAGIAN,
Belajar KEIKHLASAN dari KEPEDIHAN,
Belajar TAWAKKAL dari UJIAN,
Belajar REDHA dari satu KETENTUAN..

Allah sentiasa bersama dengan hambaNya yang bersabar.
Kadang-kadang kita berdoa untuk kuat tapi kenapa banyak dugaan.
kadang-kadang kita minta cerdik tapi masalah pula yang timbul.
kadang-kadang kita minta bahagia tapi huru-hara pula datang..

Dugaan menjadikan mental kita kuat,
masalah menjadikan kita berfikir,
huru-hara menjadikan kita tabah..

Hebat kan Allah? Semua ada hikmah.. Kalaulah manusia cuba hayati hadis ini: Telah berkata Jibril: "Wahai Tuhan, kau sampaikanlah hajat hambamu." Maka Allah menjawab: "Biarkan hambaku itu, kerana aku mencintai suaranya (doanya)." - HR Anas bin Malik r.a.

Bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu
yang menciptakan segalanya,
yang menimpakan ujian,
yang menjadikan sakit hatimu,
yang membuatkan keinginanmu terhalang,
serta menyusahkan hidupmu,
pasti akan damailah hatimu..
Kerana masakan Allah tidak tahu derita hidupmu,
retaknya hatimu,
tapi mungkin itulah yang Dia mahu..
Kerana Dia tahu,
hati yang sebeginilah yang lebih lunak,
mudah untuk dekat dan akrab denganNya..
Kita akan kuat bila mengingatiNya..

ALLAH.. ALLAH.. ALLAH..


Harapan.


Assalamualaikum warahmatullah.. 

Bila dah jadi macam ni, apa2 musibah atau ujian yang menimpa sebuah keluarga seperti saya, peranan seorang anak sulung untuk keluarganya sangat ah penting.. Apatah lagi bila ibunya tidak kuat dan sibuk pula menguruskan si ayahnya yang sedang terlantar. Di situlah anak sulung memainkan peranan untuk ibu dan adik adiknya. Kekuatan keluarganya kini bergantung pada dirinya. Dan kini dialah satu satunya harapan keluarganya bagi memikul tanggungjawab sementara bagi mereka.

Mulanya, saya sangat tidak kuat untuk menghadapi semua dugaan ini.. Awal awal lagi saya sudah tersungkur apabila mendapat tahu perkara ini berlaku kepada Papa. Tambah lagi bila Papa kemalangan ketika dalam perjalanan untuk menjemput saya.. Boleh saja saya menyalahkan diri saya sendiri yang menyebabkan Papa kemalangan. Boleh saja saya katakan "Papa accident sebab kaklong.. Dia kelam kabut nak jemput kaklong tadi, nak bayar exam and study fees kaklong. Papa accident semuanya salah kaklong.. Kalau tak sebab nak pergi Unisel, Papa takkan jadi macam ni.." Begitu lah tanggapan saya yang pada mulanya memang menyalahkan diri saya atas apa yang terjadi.. Dan saya juga ketakutan bila memikirkan mungkin Mama dan adik2 juga akan menyalahkan saya.. 


Alhamdulillah.. Papa sudah didik kami dengan nilai murni yang sebaiknya.. Mengisi jiwa kami dengan kepercayaan takdir dan keimanan terhadap qada' dan qadar. Ini semua ketentuan walaupun Datuk saya sendiri (bapa kepada Papa) memarahi saya dan menyalahkan darah dagingnya ini atas apa yang menimpa anak kebanggaannya itu. Dia saja yang memarahi saya. Saya mesti kuat.. Lagipun, apa dia boleh buat pada saya kalau betul ada terdetik rasa benci dia terhadap saya. Saya hanya manusia biasa wahai datuk..


Dalam saat yang segenting ini, ramai yang menghulur tangan menyokong saya mahupun membantu.. Alhamdulillah.. Terima kasih Allah kerana mengurniakan keluarga,sahabat2 dan jiran2 yang baik semuanya.. Tanpa sokongan semua, saya dan keluarga mungkin tidak akan betah untuk terus berdiri mengharungi dugaan hidup kami. Hanya Allah yang mampu membalas kebaikan kalian..


Sebagai anak sulung, orang yang sangat rapat dengan Papa Mama dan sebagai wakil adik2, pelbagai harapan saya sandarkan demi melihat kesembuhan Papa saya.. Saya mahukan semuanya kembali seperti dulu.. Selepas kemalangan ni, mungkin ada hikmah yang lebih baik menanti.. Alhamdulillah.. Ikatan kekeluargaan kami dilihat semakin erat dan masing2 menunaikan tanggungjawab masing2 dengan jayanya.. Tapi, segunung pengharapan yang terlalu tinggi kami sandarkan, diiringi doa yang dipanjatkan buat Yang Maha Esa, moga cepat Papa sedarkan diri, pulih sepenuhnya dari kecederaan yang dialami, dan terus berbakti untuk memimpin serta mengimamkan keluarga kami ke arah jalan yang diredhai Illahi..


Kini.. Sudah lebih sebulan usia musibah yang kami hadapi ini. Kami ternyata semakin hari semakin kuat dan tabah dalam menghadapinya.. Saban hari yang kami lalui, walaupun kosong dan tidak bermakna bila Papa tiada disamping kami, terlantar tidak sedarkan diri di hospital sana, mengajar kami untuk lebih berdikari dan menghargai setiap inci sisa hidup yang sedang kami nikmati. Buat rakan di luar sana, hargailah sesuatu yang sekarang berada di mata hadapan mata kalian. Kelak, kamu tidak akan tahu bila kamu kehilangan atau berjauhan dengannya, barulah kamu akan merasai kesakitan menjalani hidup tanpanya.. 


Papa yang kami ada ini, Papa yang sangat baik hati, sangat penyayang, sangat lemah lembut dengan semua orang dan suka membantu orang lain.. Papa juga peramah, dan tidak hairanlah kalau ramai yang mengenali dan menyanjungi beliau. Saya sebagai seorang anak sangat berbangga mempunyai Papa seperti Badaruddin Ghazali.. :')


Papa, Mama dan kaklong serta adik adik takkan pernah jemu menanti Papa sedar kembali.. Kami akan sentiasa menunggu Papa bangkit dan bersama kami semula. Demi Allah, sungguh kaklong terlalu sayangkan Papa.. Selalu saja kaklong terbayangkan setiap kenangan indah yang kita lalui bersama. Betapa di pagi hari ini, terbayang kenangan ketika zaman persekolahan dulu. Waktu Subuh, bersiap ke sekolah.. Dihantar Papa setiap hari.. Duduk didalam kereta itu.. Mendengar kuliah dan tazkirah saban pagi.. dan di sebelah tengahari bila Papa menjemput kami, tidak kering gusi mendengar gurau senda Papa, dan mulut tidak penat untuk bercerita dan menjawab pertanyaan Papa tentang hari yang dialui di sekolah.. Dan hari berganti hari, bila si gadis sudah melangkah ke alam universiti, detik yang dirindui ialah keterujaan untuk pulang bertemu keluarga setiap minggu, bercerita kepada Papa tentang segalanya yang berlaku disana, dan berbual tentang isu semasa. Juga dengan Papa.. I'm really miss that moment. I miss you alot my beloved man. I love you so much dear Papa.. ♥


Buat masa ini, kami hanya teruskan menunggu dan menunggu.. Tidak lupa juga segala ikhtiar kami cuba lakukan demi untuk melihat kesembuhan Papa.. Senyuman yang terukir dan gelak tawa kami tidak semestinya mencerminkan rasa hati kami yang sebenarnya.. Hati yang gembira boleh diwajahkan dengan wajah yang gembira, tetapi wajah yang gembira tidak semestinya mempunyai hati yang gembira. Wallah billah, I'm truly missing you dear Papa. :'(


Harapan saya sebagai seorang anak, mahu melihat keluarganya gembira seperti sediakala atas kesembuhan dan kepulihan Papanya dari keadaan yang berlaku sekarang.. Ya Allah. T__T


QishDarleena



La Ta'su Min Roqhillah~


"La ta'su min roqhillah~"
Janganlah kamu berputus asa dengan rahmat Allah. 

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi juga kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.." - (QS Al-Baqarah 2:216)


Tiada daya dan tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Agung. Bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu, yang mencipta segalanya, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sakit hatimu, yang menghilangkan keteringinanmu, serta menyusahkan hidupmu.. Pasti akan damailah hatimu kerana masakan Allah sengaja mentakdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia sia. Bukan Allah tak tahu derita hidupmu, retaknya hatimu.. Tapi mungkin itulah yang Allah mahukan kerana Allah tahu hati yang sebegini lebih mudah lunak dan mudah dekat serta akrab denganNya..

Wallahua'lam..

Lagi Ujian Dari Illahi..



Assalamualaikum warahmatullah..

Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin untuk semua. Akhir Ramadan dan Syawal kali ini kami tempuhi dengan ujian besar yang belum pernah dirasai.. Allah sudah menunjukkan takdir kami seawal ini. Alhamdulillah.. Saya redha, lagipun bila mengenangkan mungkin ada yang lebih malang dari kami.. Doa dipanjatkan, semoga ada sinar baru serta hikmah yang menanti atas apa yang terjadi..

Meminjam kata kata "wamakaruwamakarallah".. Kita punya rancangan tetapi rancangan Allah lebih hebat dari rancangan kita. Moga hari yang mendatang penuh dengan sinar baru yang menanti kami sekeluarga..

22 Ogos 2011, Isnin.. Satu satunya Papa tercinta yang Qish ada.. Papa yang menjadi tunggak dan tulang belakang keluarga kami, Papa yang menjadi Imam kami dan Papa yang melindungi kami selama ini telah terlibat dalam kemalangan jalan raya. Papa, Badaruddin Ghazali telah cedera parah di kepala akibat bertembung dengan sebuah lori trak ketika dalam perjalanan menjemput puteri sulungnya, saya sendiri di Universiti Selangor.. 


Papa saya, Papa yang menjadi kebanggaan keluarga dan disanjung ramai orang.. Mohon doa kudus dari rakan2 sekalian untuk kesembuhan, kesihatan dan keselamatan Papa saya.. Hingga sekarang, sejak hampir 2 minggu kemalangan dan telah dua kali dibedah, Papa masih coma dan belum sedarkan diri. Kami puteri2 Papa disini bersama Mama sentiasa menanti Papa untuk mencelikkan mata dan menghentikan penantian kami.. Papa bangunlah Papa.. :'( 

Saban hari, ramai yang tak jemu bertanya tentang keadaan dan perkembangan Papa di hospital sana.. Sama jua buat kami yang tak pernah jemu menanti Papa untuk bangun dan beraya bersama kami.. Kaklong nak raya dengan Papa.. Papa.. Lagi berapa hari kaklong nak exam.. Papa bangunlah.. Papa tolong doakan kaklong berjaya demi Papa sendiri, Mama dan adik2.. 

Buat pertama kali seumur hidup, pelbagai pengalaman sedih yang saya rasa secara pukal selepas ujian ini hadir. Sungguh sangat terasa bila tiadanya keluarga Darleena yang lain disisi saat Syawal hampir menjelma tempoh hari.. Mungkin inilah dugaan Ramadan yang cukup menguji dari Illahi.. Berbuka sendirian di hari genapnya setahun pemergian Allahyarhamah Nenda tercinta, di saat ayahanda pula terlantar tidak sedarkan diri.. Ya ALLAH, seandainya ujian Ramadan dan Syawal yang kami tempuh ini ini bakal membawa sinar indah dalam hidup kami, berikanlah kami kekuatan untuk terus tabah menempuhnya.. AMIN..

Orang kata, bila ALLAH menguji kita, itu tandanya ALLAH sayangkan kita.. ALLAH tahu kita kuat.. DemiMu Ya ALLAH, saya redha dengan apa yang berlaku.. Saya redha.. Tapi demi kami sekeluarga Ya ALLAH, sembuhkanlah IMAM KAMI.. Kami terlalu sayang dengan IMAM KAMI Ya ALLAH.. Dia lah tempat kami bergantung selain dariMu.. Kau pulihkanlah IMAM KAMI seperti sediakala.. Pulihkanlah dia untuk terus berlayar dalam bahtera dunia ini bersama kami.. Kabulkanlah doa kami Ya ALLAH.. Papa Badaruddin Ghazali.. Papa kuat.. Cepat sembuh tau.. Kita raya sama-sama nanti.. Kaklong rindu Papa.. ♥

Ya Allah.. Kau selamatkan Papa ku Ya Allah.. 
Kau panjangkanlah hayat Imam kami Ya Allah.. 
Kau berikanlah kesembuhan kepada Imam Kami Ya Allah..
Kau hilangkanlah penderitaan Papa ku Ya Allah...
Sesungguhnya hanya padaMu tempat kami bermohon..
Kami sayangkan IMAM KAMI Ya ALLAH..
Dia sajalah tempat bergantung kami..
Kabulkanlah doa kami.. :'(

Buat semua yang telah sudi mendoakan Papa Qish, terima kasih yang tak terhingga dari Qish sekeluarga.. Hanya Allah saja yang boleh membalas kebaikan anda.. Bila terjadi dugaan seperti ini, baru lah kita akan kenal yang mana satu boleh dibuat kawan, sentiasa ada di saat suka atau duka dan yang mana lawan.. Malah, keluarga juga ada yang begitu.. Kawan ketawa mudah dicari, tetapi kawan menangis? Alhamdulillah.. Kawan2 saya semuanya baik belaka dan sememangnya sahabat yang sejati.. Kawan2 Papa juga.. Ramai kaum keluarga, sahabat handai, jiran2 yang datang menziarah Papa di hospital.. Yang jauh tidak lupa menelefon bertanya khabar Papa dan mengirim SMS tanda ingatan buat kami.. Malah ada juga yang sanggup datang beratus ratus kilometer semata mata untuk menziarah Papa. Alhamdulillah.. Papa saya orang baik baik.. Mama kata, sebab itu lah ramai yang ingat Papa.. Orang yang selalu buat baik dengan orang lain, kelak orang itu akan sentiasa diingati kebaikannya.. :') Terima kasih sangat sangat saya ucapkan buat kalian.. Moga Allah merahmati kalian semua.. Amin.. Insyaallah..

Papa.. Kaklong sayang Papa.. Mama dengan Adik2 pun..
Semua orang sayang Papa.. Papa..
Papa sedarlah cepat2.. Kami semua tunggu Papa..
Kaklong sayanggggggggggg Papa sangat2.. :'( 





Papa accident di selekoh simpang menuju ke Batu Arang berhampiran Bandar Tasik Puteri, Rawang. Betul2 di hadapan taman semaian orkid.. Sekarang dirawat di Unit Rawatan Rapi, Wad Pembedahan Neurosurgeri (7B), Hospital Sungai Buloh, Selangor.. Semoga Allah memberi kesembuhan yang cepat seperti sediakala buat Papa. :'(





"Allah menghapuskan apa jua yang dikehendakiNya dan Ia juga menetapkan apa jua yang dikehendakinya. Dan (ingatlah) pada sisiNya ada 'ibu segala suratan'."  (Ar-Ra'd 13:39)

Qish Darleena.
 

ALL RIGHT RESERVED | QISH DARLEENA 2010-2017